Bahaya Smart Sex Toy Dibawah Kendali Peretas

Pandemi membuat banyak orang mencari-cari cara lain untuk mengeksplorasi sensasi seksualitas mereka dan salah satunya adalah melalui mainan seks pintar.

Penjelajahan fantasi ini dibuktikan dari melonjaknya penjualan perangkat tersebut selama masa pandemi, yang selaras dengan popularitas aplikasi sexting yang meroket baru-baru ini dan bentuk keintiman virtual lainnya.

Yang pasti, mainan seks yang terhubung ke internet, juga dikenal sebagai teledildonik. Dimana selama bertahun-tahun berbagai alat telah mendapatkan daya tarik sebagai bagian dari konsep seksnologi. Dan seiring perkembangan jaman, teknologi seks yang terhubung juga ikut menjadi bagian dari konsep tersebut.

Di sisi lain, seperti gadget Internet of Things lainnya, mainan dewasa cerdas memiliki implikasi privasi dan keamanan yang cukup besar. Terlebih lagi, mengingat seberapa personal perangkat ini dan jenis data yang dikumpulkannya, menyebabkan potensi ancaman terhadap privasi penggunany sulit untuk diabaikan.

Seberapa pintar mainan seks pintar

Saat ini, perangkat mainan seks pintar menggabungkan berbagai fitur. Sebagai permulaan, mereka memungkinkan Anda untuk memberikan kendali jarak jauh perangkat Anda kepada orang lain melalui aplikasi seluler, browser, atau laptop Anda.

Pengguna juga dapat berpartisipasi dalam obrolan grup, mengirim pesan multimedia dan pola yang disesuaikan, mengadakan konferensi video, menyinkronkan pola getaran dengan daftar putar lagu atau buku audio, dan menghubungkan gizmos dengan asisten pintar seperti Alexa.

Beberapa model memungkinkan pengguna untuk menyinkronkan dua mainan seks untuk meniru gerakan mereka, dan beberapa model lainnya dapat dikenakan.

Dalam hal arsitektur, sebagian besar perangkat ini dapat dikontrol melalui Bluetooth Low Energy (BLE) dari aplikasi yang diinstal di smartphone. Beberapa vendor menawarkan kepada pengguna kemungkinan untuk terhubung ke perangkat mereka melalui perangkat lunak di komputer mereka dan menggunakan dongle BLE khusus, dan juga dapat menggunakan BLE API di browser tertentu untuk terhubung ke mainan seks menggunakan aplikasi web.

Kemudian, aplikasi menghubungkan melalui Wi-Fi atau operator seluler ke server di awan, yang menyimpan informasi akun dan file multimedia orang tersebut, dan tentu saja bertanggung jawab untuk memungkinkan fungsionalitas lain, seperti mengobrol dan konferensi video.

Dan ini baru permulaan. Kemajuan terbaru dalam industri mainan seks termasuk model dengan kemampuan VR (Virtual Reality) dan robot seks yang mencakup kamera dan mikrofon serta kemampuan analisis suara. Sebenarnya penggunaan robot sebagai pengganti pekerja seks di bordil sudah menjadi kenyataan di beberapa negara.

Tapi mari kita kembali ke gadget terjangkau yang mungkin Anda temukan di toko-toko lokal terdekat dan jelajahi risiko mendapatkan dan menggunakannya.

Privasi kamar tidur

Katakanlah Anda memutuskan untuk membelikan pasangan Anda salah satu mainan seks cerdas ini sebagai hadiah untuk Hari Valentine, pertanyaannya apa yang mungkin salah dalam hal keamanan dan privasi Anda?

Nah, mengingat berbagai fungsi yang ditawarkan produk ini, permukaan serangannya cukup besar. Ada karakteristik desain tertentu yang dapat dimanfaatkan peretas: koneksi lokal melalui Bluetooth yang terkadang tidak terlindungi, kerentanan di server atau aplikasi, koneksi Wi-Fi yang tidak aman, dan banyak lainnya.

Demi keringkasan, ESET akan mempersempitnya menjadi tiga skenario serangan utama:

    1. Menjalankan kode berbahaya di perangkat

Dalam kasus ini, peretas dapat mencoba mengubah kode yang berjalan di dalam gadget, firmware-nya untuk melakukan tindakan jahat.

Dalam beberapa kasus, penjahat dunia maya dapat menggunakan perangkat yang disusupi sebagai zombie, memerintahkan untuk mengirim lebih banyak perintah jahat ke pengguna lain di daftar kontak. Peretas juga dapat melukai pengguna secara fisik, misalnya dengan membuat perangkat terlalu panas.

    1. Mencegat komunikasi dan mencuri data

Informasi yang diproses oleh mainan dan aplikasi seks sangat sensitif: nama dan informasi kontak lainnya, pasangan seksual, foto intim, dan video.

Selain itu, informasi tentang penggunaan perangkat, seperti pola pilihan atau jam penggunaan, dapat mengungkapkan preferensi seksual pengguna. Jika dicuri, informasi ini dapat digunakan untuk memperdaya para korban, mengungkap keintiman mereka, atau bahkan digunakan untuk kampanye pemerkosaan.

Peretas juga dapat mengeksploitasi kerentanan dalam protokol yang digunakan untuk mengumpulkan informasi tentang target, atau bahkan terhubung ke perangkat melewati mekanisme otentikasi yang buruk.

Bayangkan sebuah skenario di mana seseorang dapat mengontrol perangkat seksual tanpa persetujuan saat digunakan, dan bahkan mengirim perintah yang berbeda ke perangkat tersebut. Apakah ini dapat dianggap pelecehan seksual? Apakah undang-undang saat ini memungkinkan kemungkinan untuk menghukum perilaku seperti itu?

    1. Denial of service attack

Ini pada akhirnya akan mencegah pengguna mengirimkan perintah apa pun ke mainan tersebut. Misalnya, Smart Bluetooth male chastity lock yang populer ditemukan memiliki kerentanan yang memungkinkan peretas memblokir perangkat dari jarak jauh, mencegah pengguna untuk membukanya.

Ini sebenarnya menyebabkan serangan di mana peretas pertama kali mengunci perangkat dan kemudian meminta tebusan untuk membukanya. Ini juga menunjukkan betapa seriusnya keamanan dan privasi di platform terkait seks.

Gunakan perlindung

Sekarang, pertanyaan besarnya: Bagaimana bisa menjalani kehidupan seks tanpa membahayakan privasi dan keamanan Anda?

    • Seperti dalam praktik sexting lainnya, hindari berbagi foto atau video yang dapat mengidentifikasi Anda. Dan, tentu saja, jangan memposting token remote control di Internet. Selain itu, hindari mendaftarkan aplikasi seks menggunakan nama atau alamat email resmi yang dapat mengidentifikasi Anda. Dengan kata lain, cobalah untuk menjadi seanonim mungkin.
    • Selalu gunakan mainan seks yang dikendalikan dari jarak jauh di lingkungan yang terlindungi dan hindari menggunakannya di tempat umum atau area dengan orang yang lewat, seperti bar atau hotel. Selain itu, saat menggunakan mainan, jaga agar aplikasi tetap terhubung dengannya.
    • Sebelum membeli mainan seks terhubung, pastikan untuk membeli perangkat yang aman dari vendor terpercaya. Lakukan penelitian tentang aspek keamanan alat; misalnya, gunakan mesin pencari untuk mengetahui apakah mainan itu memiliki riwayat kerentanan yang serius.

Jika demikian, tentukan apakah tambalan tersedia dan jika ada pembaruan rutin dari pengembang. Selain itu, mengunduh aplikasi kontrol dan mencoba fitur-fiturnya sebelum membeli perangkat dapat memberi Anda gambaran umum tentang seberapa aman aplikasi tersebut.

Mengenai aplikasi kencan, sebagian besar tindakan pengamanan berkisar pada tindakan pencegahan yang pasti Anda perlukan saat berkencan secara offline!

    • Cobalah untuk berbagi sesedikit mungkin dan hanya apa yang Anda butuhkan. Kita tahu bahwa membuat profil di Tinder, Happn, atau aplikasi kencan lainnya sangat sederhana. Seringkali kita hanya perlu menautkan akun kita dengan profil Instagram atau Facebook kita.

Namun, kita juga harus berpikir bahwa baik Facebook maupun Instagram menyimpan foto dan informasi pribadi yang berkaitan dengan selera dan minat kita yang mungkin tidak ingin kita bagikan.

Jika Anda masuk dengan Facebook, Google, atau akun lain, berikan perhatian khusus pada berbagai izin yang Anda berikan ke aplikasi. Banyak aplikasi mungkin meminta lebih banyak informasi daripada nama atau alamat email. Selain itu, berhati-hatilah saat membagikan informasi sensitif seperti lokasi Anda.

    • Waspadai profil palsu. Pastikan orang sungguhan yang diajak menjalin hubungan. Untuk memastikannya, Anda dapat menggunakan pencarian gambar di Google atau Tineye untuk memverifikasi bahwa gambar tersebut bukan milik orang lain atau digunakan di situs web lain.
    • Tetap waspada terhadap penipuan. Jangan tergoda untuk mengalihkan percakapan dari aplikasi ke platform lain, karena ini adalah salah satu teknik paling umum yang digunakan oleh penipu. Selain itu, cobalah untuk tidak mengungkapkan informasi pribadi seperti nomor telepon atau alamat email, detail keluarga, lokasi rumah, dll.

Banyak aplikasi kencan membatasi seberapa banyak informasi profil yang dapat dibagikan, dan itu hal yang baik. Namun, perlindungan ini tidak akan berfungsi jika Anda diyakinkan oleh scammer untuk membagikan data pribadi Anda melalui cara lain.

    • Seperti di situs atau jejaring sosial lain, kunci profil Anda. Gunakan kata sandi yang kuat dan unik untuk setiap platform dan selalu aktifkan otentikasi dua faktor.
    • Terakhir, apakah Anda memilih untuk bermain dengan mainan seks pintar atau menggunakan aplikasi kencan, selalu baca syarat dan ketentuan dari aplikasi dan situs web tempat mendaftar atau yang Anda kirimkan informasi.

Berikan perhatian khusus pada bagian yang menjelaskan data yang dikumpulkan oleh perusahaan serta pemrosesan data tersebut. Selain itu, selalu perbarui perangkat seluler dan aplikasi Anda, pasang solusi keamanan, dan coba gunakan Wi-Fi yang dilindungi jaringan saat berbagi informasi sensitif.