Bahaya Webcam Bagi Keamanan Buah Hati dan Tipsnya

Privasi adalah barang mahal di dunia maya, mengatakannya lebih mudah daripada melakukannya, teknologi memainkan peranan seperti dua mata pedang yang bisa melukai pemiliknya. Pengetahuan dan wawasan yang baik bisa membuat perbedaan bagaimana melindungi privasi.

Seperti kita ketahui laptop, smartphone, dan tablet sebagian besar perangkat pintar saat ini dilengkapi dengan kamera internal. Berkat kemajuan teknologi, tidak masalah jika orang yang kita kenal tinggal di ujung jalan atau di belahan dunia lain, kamera web memungkinkan untuk mengobrol sambil bertatap muka kapan saja.

Video call, selfie, vlogging, dan lensa kecil di ponsel dan komputer kita membuat tetap berhubungan semudah mungkin, kebebasan yang terutama dinikmati oleh anak-anak dan remaja. Tapi bukan hanya hubungan antarmanusia yang mendapatkan keuntungan dari teknologi ini, penjahat dengan cepat memanfaatkan apa yang dapat disalahgunakan sebagai perangkat mata-mata yang ditempatkan dengan nyaman di meja korban mereka atau dibawa di saku kemana pun mereka pergi.

Dan dengan begitu, apa yang mungkin tampak paranoid di masa lalu terbukti sangat masuk akal hari ini, beberapa tahun yang lalu, ketika Mark Zuckerberg difoto dengan laptopnya di latar belakang dengan webcamnya yang ditutupi, tidak ada yang berpikir dia bereaksi berlebihan.

Sebaliknya, disarankan untuk menggunakan webcam dengan hati-hati, karena perangkat apa pun yang terhubung merupakan target potensial bagi penjahat digital. Dengan menggunakan kode berbahaya, penjahat dapat mencoba meretas perangkat yang dipilih dan menyalahgunakan kamera atau mikrofonnya untuk tujuan mereka sendiri.

Dengan cara demikian, peretas dapat menghidupkan dan mematikan kamera tanpa sepengetahuan korban, memata-matai aspek paling intim dalam hidup mereka. Motivasinya berbeda-beda, beberapa menganggap gagasan menonton seseorang secara diam-diam mengasyikkan, yang lain bertujuan untuk memeras uang dari para korbannya. Jika korban tidak melakukan atau membayar apa yang diminta, video atau gambar mereka akan diposting online.

Tentunya konsep itu sendiri membuat siapa pun merinding membayangkan jika itu terjadi pada dirinya sendiri, atau bahwa pelaku mencoba melakukannya untuk memanfaatkan anak-anak. Sebagai orang tua yang berhati-hati, inilah yang dapat Anda lakukan untuk membantu:

    • Ajari anak-anak Anda untuk menutupi webcam mereka saat mereka tidak menggunakannya. Dengan cara itu, bahkan jika diretas, akan meminimalisir kemungkinan untuk dieksploitasi oleh para penjahat.
    • Pastikan bahwa pengaturan default dari webcam anak-anak adalah “off”.
    • Gunakan solusi keamanan internet terbaru yang andal yang mampu melindungi webcam pada tingkat perangkat lunak.
    • Pastikan anak-anak tidak meletakkan webcam atau perangkat pintar dengan kamera di tempat-tempat di mana mereka dapat disalahgunakan untuk merekam situasi intim.
    • Didik anak-anak untuk tidak melakukan apa pun di depan kamera web yang tidak tertutup yang tidak akan mereka lakukan jika ada yang menonton.

Beberapa peretas webcam menggunakan malware trojan horse untuk secara diam-diam menginstal dan menjalankan perangkat lunak desktop jarak jauh tanpa sepengetahuan. Anda mungkin mengira sedang mengunduh satu hal, padahal sebenarnya benda itu membawa muatan tersembunyi. Jangan mengklik lampiran atau tautan mencurigakan apa pun di email, teks, atau pesan media sosial, ajari anak mengenai hal ini juga.

Sementara beberapa browser web akan memberi tahu jika webcam sedang diaktifkan dan Anda mungkin diminta untuk setuju untuk menyalakannya.

Pastikan jaringan nirkabel Anda memiliki pengaturan keamanan yang kuat dan kata sandi yang baik, bukan yang default yang disertakan dengan router, untuk mencegah orang luar mengakses jaringan Wi-Fi tanpa persetujuan Anda. Usahakan untuk tidak menggunakan hotspot Wi-Fi publik gratis dan tidak aman di kafe, hotel, dan bandara (sebagai gantinya, ubah ponsel Anda menjadi hotspot pribadi).

Jika laptop atau desktop anak Anda memiliki webcam built-in, pastikan untuk menginstal perangkat lunak keamanan komputer yang baik yang seharusnya Anda miliki, tentu saja. Paket keamanan yang kuat mencakup antivirus, anti spyware, firewall, dan alat lain untuk mencegah orang jahat masuk. Sangat penting untuk selalu memperbarui perangkat lunak keamanan. Misalnya menggunakan ESET, yang memiliki webcam detection.

Beberapa solusi keamanan siber memiliki perlindungan webcam tingkat lanjut, seperti ESET Internet Security, tetapi Anda mungkin perlu mengaktifkan fitur ini alih-alih mengaktifkannya secara default.