Etika Bermedia Sosial di Facebook

Tidak kurang dari 17 tahun Facebook raksasa media sosial telah menjadi bagian dari hidup kita. mengingat bahwa masa pakai jaringan media sosial cenderung dibatasi sebelum menghilang menjadi tidak dikenal, Friendster, Vine, Myspace atau mungkin yang lainnya, ini bisa dianggap sebuah pencapaian besar.

Memang, Facebook telah mengukuhkan dirinya sebagai raja jaringan media sosial. Ini banyak digunakan untuk terhubung dengan teman dan keluarga, menonton video, dan berbagi meme. Namun, di luar kasus penggunaan yang jelas, itu juga berfungsi seperti kapsul waktu, sesuatu yang terlalu sering diabaikan orang.

Prinsip utamanya adalah bahwa “what happens on the Internet, stays on the internet” sangat mungkin apa yang dilakukan seseorang di internet akan dilihat selamanya dan bisa dilihat seluruh dunia.

Setiap orang harus memikirkan baik-baik apa yang mereka akan lakukan di internet, jangan sampai perilaku dan apa yang dibagikan online menimbulkan kesalahan penilaian dan dapat muncul kembal dan menghantui di kemudian hari.

Hal ini mungkin dapat mengganggu terutama prospek karir di masa depan jika Anda telah mengambil bagian dalam beberapa perilaku yang tidak diinginkan yang sering terjadi di internet, seperti:

    • Perundungan siber/Cyberbullying
    • Melontarkan hinaan
    • Berbagi konten yang menyinggung dan sensitif
    • Mengikuti halaman dan grup yang meragukan atau tidak pantas

Inilah yang harus dilakukan:

Jeda sebelum Anda memposting

Internet penuh dengan cerita tentang orang-orang yang penerimaan kuliahnya dibatalkan dan tawaran pekerjaan ditarik, ketika postingan media sosial dari masa lalu atau sekarang terungkap. Hal ini masih berlaku hingga saat ini, terutama jika Anda melamar posisi yang menguntungkan, semakin bergengsi penempatan kerja dan perusahaan, semakin menyeluruh proses pemeriksaannya.

Anda harus selalu memikirkan tentang apa yang ingin diposkan dan bagaimana konten yang dibagikan dapat bertahan dalam jangka panjang.

Video lelucon yang mungkin tampak lucu pada saat itu dapat berubah menjadi menyinggung atau memalukan dalam jangka panjang, atau mungkin ketika tim olahraga favorit bermain buruk dan Anda menggunakan kata-kata kotor untuk melampiaskannya, ini dapat berdampak buruk. Aturan praktis yang baik adalah tidak membagikan apa pun yang menurut Anda tidak nyaman untuk ditunjukkan kepada orangtua atau keluarga.

Cara berkomentar

Banyak situs web berita dan media mengizinkan penggunanya untuk berkomentar di bawah artikel mereka dengan menggunakan akun Facebook, sebagai pengganti mereka harus mendaftar ke setiap situs web setiap kali ingin bergabung dalam diskusi.

Diskusi ini sering kali cenderung memanas, terutama yang membahas artikel tentang topik hangat atau topik sensitif. Dan terkadang, bahkan melawan penilaian kita yang lebih baik, kita membiarkan diri kita terikat pada argumen yang sepenuhnya bisa dihindari. Suasana memuncak, kata-kata diucapkan, komentar disalahartikan, dan berakhir dengan pertengkaran kasar tanpa akhir.

Kita menyadari bahwa kita semua adalah manusia dan terkadang bereaksi secara spontan, dan terkadang dengan cara yang mungkin kita sesali di kemudian hari. Tetapi bahkan di tengah perdebatan sengit, melakukan cyberbullying terhadap lawan Anda bukan tindakan yang dapat dimaklumi, hal ini juga sering terjadi pada orang dewasa.

Skenario kasus terbaik adalah menghindari komentar sama sekali. Jika Anda bersikeras untuk berkomentar, tarik napas dalam-dalam dan bersikaplah sesopan mungkin saat mencoba menyampaikan maksud Anda, dan selalu pikirkan baik-baik sebelum menekan tombol kirim.

Privasi

Ini lebih merupakan nasihat umum, yang berlaku untuk semua aspek kehidupan digital Anda. Karena sebagian besar dari kita memiliki akun Facebook selama bertahun-tahun, sebaiknya lakukan audit privasi dan keamanan profil setidaknya sekali setahun.

Mulailah dengan melihat informasi apa yang tersedia untuk publik jika mereka mencari profil Anda, dan kemudian menguncinya. Tidak perlu berbagi apa pun kecuali yang minimal dengan orang asing. Anda tidak pernah tahu siapa yang mungkin melihat.

Selanjutnya, lakukanlah audit postingan, tidak perlu semua postingan Anda dari tahun-tahun sebelumnya dapat dilihat oleh semua orang. Ini juga membantu mencegah calon penyerang membuat gambaran yang komprehensif tentang Anda dan kebiasaan Anda yang dapat dimanfaatkan untuk melawan Anda di masa mendatang.

Berbicara tentang calon pelaku ancaman, Anda juga harus menyelami daftar teman dan menghapus siapa pun yang tidak dikenal atau tidak ingat pernah menambahkannya.

Sopan santunmu

Facebook sepertinya berbeda dengan media sosial pendahulunya, ia akan dapat bertahan lama di dunia internet seperti sekarang, dan akan tetap menjadi bagian yang tertanam kuat dalam hidup kita.

Dan karena berfungsi sebagai bentuk arsip digital, sangatlah bijaksana untuk merefleksikan hal-hal yang telah kita bagikan dan postingan serta foto yang akan kita bagikan. Anda mungkin tidak tahu bagaimana komentar dan postingan Anda akan dilihat di masa mendatang, tetapi sangatlah baik untuk membuat rencana ke depan, sehingga masa lalu digital Anda tidak kembali menghantui Anda.

 

 

 

 

Sumber berita:

https://www.welivesecurity.com/