Filter DM Instagram Cegah Cyberbullying

Cyberbullying atau perundungan daring seperti menjadi masalah tanpa jalan keluar, mudahnya membuat akun palsu memberikan mereka anonimitas tak tersentuh. Dengan mampu menyembunyikan identitas aslinya, seseorang dapat dengan bebas berlaku apa saja di dunia maya tanpa takut dideteksi atau ditelusuri keberadaannya.

Platform media sosial adalah lahan basah bagi para perundung untuk menjalankan aksinya, dan semakin hari korbannya tidak hanya anak remaja tetapi juga orang dewasa. Mencegah hal ini terus meluas beberapa media sosial menyiapkan tool khusus, seperti Instagram yang baru saja merilis filter untuk mencegah pengguna melihat Direct Messages (DM) atau pesan langsung yang kasar.

Tidak itu saja, filter yang bertujuan untuk memerangi perundungan dan perilaku kasar lainnya di dunia maya ini juga menyertakan alat untuk menghentikan seseorang yang diblokir pengguna agar tidak bisa menghubungi mereka dari akun lain.

Kami memahami dampak dari konten yang melanggar, baik pelecehan rasis, seksis, homofobik, atau jenis pelecehan lainnya terhadap orang-orang. Tidak ada yang harus mengalaminya di Instagram. Namun memerangi penyalahgunaan adalah tantangan yang kompleks dan tidak ada satu langkah pun yang dapat kami ambil untuk menghilangkannya sepenuhnya,” kata Instagram dalam posting blog yang memperkenalkan alat tersebut.

Fitur baru ini tidak berbeda dengan sistem pemfilteran komentar yang diperkenalkan sebelumnya, yang memungkinkan pengguna menyembunyikan komentar yang melecehkan atau menyinggung, serta menyiapkan filter kata yang akan menyembunyikan komentar yang berisi istilah yang ditandai. Filter DM dan komentar dapat diatur melalui Pengaturan Privasi di bagian Kata Tersembunyi.

“Itulah mengapa kami memperkenalkan alat baru yang, jika diaktifkan, akan secara otomatis memfilter permintaan DM yang berisi kata, frasa, dan emoji yang menyinggung, jadi Anda tidak perlu melihatnya. Alat ini berfokus pada permintaan DM, karena di sinilah orang biasanya menerima pesan kasar – tidak seperti kotak masuk DM biasa, tempat Anda menerima pesan dari teman, ”jelas jejaring sosial populer itu.

Sementara, untuk melindungi privasi penggunanya, Facebook sebagai media sosial dengan pengguna terbesar dunia tidak secara proaktif memantau DM pengguna seperti halnya konten lain yang dapat dilihat secara publik di platformnya.

Sementara pengguna Instagram memiliki opsi untuk mengatur daftar kata-kata khusus tergantung pada apa yang mereka anggap menyinggung, Instagram juga telah bekerja dengan beberapa organisasi anti-intimidasi dan anti-diskriminasi terkemuka untuk membuat daftar kata-kata ofensif yang telah ditentukan sebelumnya.

Yang penting, Instagram tidak akan melihat konten pesan, karena pemfilteran akan dilakukan secara native di perangkat. Namun, pengguna akan memiliki opsi untuk melaporkan perilaku yang menyinggung.

Meskipun pengguna sudah dapat memblokir akun orang-orang yang melecehkan mereka, Instagram juga memperkenalkan alat baru yang memungkinkan mereka memblokir juga akun baru apa pun yang akan dibuat pelanggar untuk melanjutkan perundungan online mereka.

“Kami juga tidak mengizinkan residivisme, yang berarti jika akun seseorang dinonaktifkan karena melanggar aturan kami, kami akan menghapus akun baru yang mereka buat setiap kali kami mengetahuinya,” jelas Instagram lagi.

Meskipun kedua alat tersebut masih harus dirilis kepada pengguna selama beberapa bulan mendatang, perusahaan media sosial tersebut mengakui bahwa masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, dan berjanji untuk terus bekerja sama dengan organisasi, pakar, dan remaja untuk menyingkirkan perilaku kasar.