Ketika Lansia berburu Cinta Online Namun Tertipu

Menjadi tua adalah kepastian, usia akan terus bertambah, hidup juga banyak mengalami perubahan, dan yang paling menakutkan bukan menjadi tua itu sendiri tapi menjalani hidup dalam kesendirian di kala usia senja.

Kesendirian membuat seseorang ingin mencari teman, orang yang bisa menemani menjalani hidup, sebuah cinta terakhir, perasaaan riskan yang dapat berujung kesedihan berkelanjutan.

Saat dunia semakin terhubung, memudahkan untuk menjalani hubungan meski terpisah jarak dan waktu. Bagi mereka yang beranjak tua mencari teman bukan dekat bukan hanya hak mereka yang muda, kencan online pun jadi ajang pencarian. Di saat yang sama para penipu juga mengetahui hal ini dan menjadikan aplikasi kencan online sebagai ajang mencari mangsa.

Penipuan ini dikenal sebagai penipuan asmara, jenis penipuan yang paling merugikan dan menyesakkan karena korban umumnya adalah mereka yang sudah berusia lanjut. Berdasarkan penelitian, para lansia setidaknya kehilangan hampir $84 juta karena penipuan kencan online, menempati urutan pertama dalam penipuan online. Dan sejak pandemi kencan online semakin meledak, popularitasnya mencakup semua kelompok umur.

Namun, orang yang lebih tua dan seringkali kesepian adalah orang-orang berada pada risiko tertentu, termasuk karena generasi yang lebih tua pada dasarnya sering percaya dan mungkin tidak terbiasa dengan perangkap yang dibawa oleh platform kencan online, atau bahkan teknologi seperti itu.

Mari kita tinjau beberapa tanda umum penipuan asmara, serta bagaimana orang yang lebih muda dapat membantu kerabat mereka yang lebih tua mengenali tanda bahaya. Namun, jangan salah; mengawasi bendera merah ini juga akan memberikan generasi yang lebih muda mendapatkan manfaat yang baik.

Too good to be true

Penipu akan selalu mencoba berbagai trik yang telah dicoba dan diuji. Ketika datang ke platform kencan online, foto biasanya berada di depan dan di tengah pengalaman pengguna, yang berarti hal pertama yang dilihat pengguna yang mencari romansa adalah foto calon jodoh. Untuk menipu senior yang mencari cinta baru, scammer biasanya menggunakan gambar stok model yang menarik atau mencuri foto dari profil media sosial orang lain.

Untungnya, ada cara cepat untuk memeriksa apakah target merasa ada sesuatu yang salah. Melakukan pencarian balik cepat pada foto menggunakan Google image akan mengungkap apakah foto tersebut palsu atau dicuri.

Memindahkan percakapan

Sebagian besar platform kencan terkemuka memiliki sistem untuk mengungkap penipu kencan, jadi untuk menghindari memicu langkah-langkah keamanan ini, para penipu mencoba menjauhkan percakapan dari batas-batas platform kencan sejak dini.

Penipu semacam itu akan mencoba meyakinkan targetnya untuk memberikan informasi tentang nomor ponsel, alamat email, atau akun media sosial mereka sehingga dapat berkomunikasi dengan mereka dengan cara yang lebih pribadi.

Meskipun pada akhirnya transisi ke layanan lain dapat dianggap normal, akan tetapi melakukannya hanya dalam beberapa pesan seharusnya menjadi alarm. Selain itu, membagikan informasi pribadi seperti itu dengan orang asing bukanlah hal yang paling tepat untuk dilakukan.

Mengulur waktu perjumpaan

Biasanya, puncak sukses pacaran online adalah kencan langsung. Namun, dalam kasus penipuan asmara yang biasanya meniru identitas orang lain, memenuhi targetnya akan membuat mereka terekspos dan membahayakan peluang mereka untuk mendapatkan keuntungan.

Itulah mengapa penipu ini suka menyamar sebagai profesional yang menginspirasi kepercayaan dan harus sering bepergian untuk bekerja. Seringkali, mereka menyamar sebagai personel militer, diplomat, atau perwakilan penjualan karena alasan berulang seperti “Saya akan dikirim ke pangkalan baru” atau “Saya harus terbang ke konferensi” tidak terlalu mencurigakan.

Membatalkan rencana sekarang dan nanti adalah normal; namun, jika lawan kencan selalu menutup setiap upaya pertemuan, maka sudah waktunya untuk curiga dan mempertanyakan motif mereka.

Hai! Aku cinta kamu!

Sesuatu yang seharusnya juga patut dicurigai adalah pernyataan cinta online yang terlalu cepat. Mengatakan “Aku mencintaimu” atau menyebut sebagai belahan jiwa mereka dalam beberapa hari pertama percakapan.

Alasan mengapa scammer bergerak begitu cepat adalah karena mereka ingin menjerat tanda dengan menghujani mereka dengan kasih sayang dan membuat mereka merasa diinginkan. Setelah mereka melunakkan hati target dengan ucapan manis dan gombalannya, mereka dapat melanjutkan ke tujuan akhir mereka, dompet dan rekening bank.

Meminta bantuan

Setelah penipu berpikir bahwa mereka telah berbicara dengan korbannya cukup lama dan membina hubungan yang cukup kuat, mereka akan melanjutkan untuk meminta uang atau bahkan bantuan.

Permintaan pertama biasanya untuk sesuatu yang kecil, seperti membayar tagihan telepon, sewa rumah atau membeli obat. Jika itu berhasil, mereka akan mulai menaikkan standar dengan meminta jumlah yang lebih besar yang mereka perlukan untuk keluar dari masalah atau membantu salah satu kerabat mereka yang sangat membutuhkan.

Pandemi COVID-19 telah sangat membatasi pilihan orang untuk mencari cinta atau jodoh dan persahabatan, menyebabkan banyak orang bergantung pada platform kencan online. Ini sebenarnya bukan hal yang buruk, tetapi memang membawa sejumlah risiko.

Oleh karena itu, adalah bijaksana untuk selalu bijaksana dan dan menanamkan kewaspadaan yang sehat. Jika anggota keluarga Anda yang sudah lanjut usia telah memulai hubungan romantis online dan Anda curiga mereka mungkin benar-benar menjadi korban penipuan, ada beberapa tanda yang mungkin menunjukkannya:

    • Mereka tidak ingin membicarakan romansa online mereka dan memberikan alasan mengapa mereka belum bertemu dengan pasangan mereka atau bahkan melakukan video call dengan mereka.
    • Mereka mungkin menunjukkan keterikatan yang kuat dengan seseorang yang baru-baru ini mereka temui secara online.
    • Mereka mungkin menjadi defensif atau bahkan gelisah jika Anda mengajukan terlalu banyak pertanyaan tentang pasangan online mereka yang tidak tahu bagaimana harus menjawabnya.
    • Mereka keceplosan bahwa mereka mentransfer uang ke orang yang belum pernah mereka temui.

Jika salah satu dari ini menggambarkan seorang kerabat atau teman, maka Anda mungkin harus berdiskusi secara terbuka dengan mereka tentang apa yang terjadi. Kecurangan asmara adalah kejahatan yang sangat jarang dilaporkan, karena banyak korban cenderung malu karena ditipu.

Dengan menyadari bahwa ada sesuatu yang salah dan mendiskusikan masalahnya, kemungkinan besar Anda akan menghemat banyak uang dan sakit hati bagi orang yang Anda cintai.