Kiat Bermain Games Aman untuk Anak-anak

Dua puluh tahun lalu, bermain game dengan pemain dari belahan dunia lain hanyalah mimpi. Untuk anak-anak zaman sekarang, ini adalah kenyataan yang bisa dilakukan hanya dengan beberapa klik saja. Tetapi bekerja sama atau bersaing dengan orang asing, yang hanya dikenal oleh anak-anak dari nama panggilan mereka, membawa risiko.

Meskipun sebagian besar pemain online adalah penggemar sejati yang menyukai dunia virtual dan serunya petualangan dengan pemain lain, tetapi akan selalu ada seseorang dengan niat buruk akan mencoba menyelinap ke dalam grup. Dan mencoba memanipulasi pemain lain terutama pemain yang lebih muda, dengan konsekuensi yang kita bisa ketahui bersama.

Sebagian besar penjahat online uang merupakan motivasi mereka. Mereka berusaha untuk mendapatkan informasi tentang akun pemain lain, yang berisi informasi yang berpotensi sensitif terhadap orang yang dekat dengan korban, biasanya seperti detail kartu kredit.

Selain itu, dengan miliaran dolar yang dihabiskan untuk pembelian dalam game, bahkan item khusus yang telah dikumpulkan anak Anda dalam inventaris karakternya dapat menjadi nilai yang signifikan bagi penjahat siber.

Selain pelaku yang haus uang, ada orang yang akan berusaha keras hanya untuk memanipulasi, melecehkan, menindas, dan menurunkan motivasi orang lain agar tidak bermain game.

Serangan terhadap pemain game terjadi:

Penyerang menggunakan berbagai teknik untuk mendatangkan malapetaka, banyak dari mereka bertaruh pada kelemahan manusia seperti ketidaksabaran atau keserakahan:

Social engineering

Game baru biasanya mahal. Gamer muda yang mengandalkan uang dari orang tua seringkali tidak mampu membeli semua judul terbaru, yang berarti mereka berisiko ditinggalkan oleh teman sebayanya. Situasi serupa membuat mereka sangat rentan terhadap manipulasi psikologis.

Peretas mengetahui hal ini dan mencoba memancing mereka ke dalam perangkap dengan menjanjikan versi gratis dari game tersebut. Masalahnya, ini hanya tersedia melalui forum yang meragukan atau tautan tertentu. Tentu saja, meskipun gim itu ada di sana, biasanya telah terinfeksi malware berbahaya yang akan memata-matai korban, mengenkripsi data berharga mereka, atau bahkan merusak perangkat gim mereka.

Gamer muda bisa sangat kompetitif dan mungkin menggunakan cara curang untuk mengalahkan semua lawan mereka. Tetapi selain merusak permainan untuk orang lain, mereka mempertaruhkan diri mereka sendiri.

Peretas kemudian menyalahgunakan situasi dengan berjanji untuk memberikan cheat hanya jika seorang pemain mengikuti langkah-langkah yang diberikan atau mengunjungi situs web atau forum tertentu, di mana mereka akan mencoba untuk memancing korban mengungkapkan detail sensitif.

Serangan pada game dan platform game

Tidak semua serangan ditujukan pada gamer. Dalam beberapa kasus, targetnya adalah platform game atau game itu sendiri. Beberapa skenario yang sering terlihat termasuk serangan DDoS, yang membanjiri server platform dengan lalu lintas palsu yang menyebabkan waktu henti, mencuri atau menebak kata sandi akun pemain serta membuat halaman palsu dari judul game untuk melayani berbagai tujuan jahat seperti menginfeksi korban dengan malware atau mengekstrak informasi pribadi dan keuangan mereka.

Dalam kasus serangan pada game atau platform game, konsekuensi bagi pemain mungkin berkisar dari ketidaknyamanan, seperti waktu henti atau permintaan untuk perubahan kata sandi, hingga masalah yang jauh lebih parah, seperti informasi pribadi dan sensitif yang dicuri. Mempraktikkan siber di dunia maya yang hieginis dan baik dapat membantu mengurangi dampak dari jenis serangan ini.

Cara bermain aman:

Jika Anda mencoba menjauhkan pemain muda dari masalah, bantu mereka dengan penyiapan perangkat yang tepat dan dorong mereka untuk mengikuti praktik siber terbaik:

    1. Beli game Anda

Mengunduh game terbaru secara gratis memang menggoda, namun memiliki risiko yang signifikan. Seperti yang terlihat berkali-kali sebelumnya, tautan langsung atau torrent dari “versi gratis” dari game populer sering kali mengarah ke file terinfeksi yang dengan sengaja disebarkan oleh aktor jahat.

Jika seorang gamer benar-benar harus memiliki game terbaru, kesabaran adalah kuncinya. Selalu ada Paskah, Black Friday atau Natal, yang akan memberikan penawaran khusus yang akan menurunkan harga asli. Selain itu, ada banyak sumber terpercaya yang membuat game baru dirilis tetapi bekas jauh lebih terjangkau.

    1. Update dan patch

Baik bermain di smartphone, tablet, atau komputer, pemain game harus selalu memperbarui perangkatnya. Ini berlaku untuk sistem operasi, klien game (seperti Steam atau Origin), game itu sendiri, serta untuk semua program lain seperti browser.

    1. Gunakan solusi keamanan

Perangkat game harus selalu dilindungi dengan baik oleh solusi keamanan andal yang dapat mendeteksi dan memblokir serangan berbahaya, mengidentifikasi tautan berbahaya, dan dengan aman menghapus malware yang mungkin ingin masuk secara paksa. Anda juga tidak perlu khawatir tentang lag atau gangguan selama game, karena sebagian besar solusi saat ini memiliki mode permainan untuk menghindari gangguan tersebut.

    1. Gunakan password yang kuat dan 2FA

Brute forcing password adalah sesuatu yang sering dilakukan oleh para peretas, oleh karena itu menjaga password yang panjang dan kuat dapat membuat perbedaan besar. Password manager yang andal juga bisa membantu gamers melindungi diri mereka sendiri dengan lebih baik karena mereka dapat membuat dan menyimpan semua kode rahasia mereka dengan aman di satu tempat.

Pemain juga harus mengaktifkan otentikasi dua faktor jika memungkinkan, karena ini akan memblokir upaya peretasan bahkan jika peretas dapat menebak kata sandi yang benar.

    1. Jangan curang

Cheat mungkin membuat bermain game menjadi lebih mudah tetapi juga merusak pengalaman bermain orang lain dan mungkin membuat pemain terkena berbagai ancaman. Mainkan dengan baik dan jangan gunakan cara-cara yang tidak adil.

    1. Hindari tawaran yang mencurigakan

Jika sesuatu tampak terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, mungkin memang begitu adanya. Tidak ada dunia lain di mana ini berlaku lebih dari di dunia digital. Banyak gamer yang telah terperangkap dengan janji manis berupa game gratis atau item khusus dan kemudian harus membayar “harganya”.

    1. Pilih game yang sesuai usia

Sebagai orang tua, harus menjadi yang terdepan ketika harus memilih lingkungan permainan yang aman untuk anak. Anda dapat mencari saran tentang usia yang sesuai di forum yang tepat, seperti PEGI (Pan European Game Information) yang bertujuan untuk memberi informasi tentang kesesuaian usia dan konten video game

    1. Game dan kehidupan anak

Anak-anak menyukai game digital dan online. Mereka mungkin terlihat seperti terhipnotis dan kecanduan saat bermain, seolah-olah mereka seperti sedang kesurupan. Dan itu bisa membuat anak-anak sulit berhenti bermain. Game memang dirancang untuk memberikan efek seperti itu pada para gamer.

Jika Anda khawatir anak Anda terlalu banyak bermain, pertimbangkan poin-poin berikut:

Apakah anak masih memiliki hobi dan aktivitas di waktu luang selain bermain game?

Apakah anak tampak bahagia hanya saat mereka bermain game?

Apakah anak tidur dan makan dengan baik?

Apakah gaya hidup mereka berubah dengan cara yang tidak sehat karena bermain secara berlebihan?

Apakah anak kehilangan teman atau kehilangan minat lain karena memprioritaskan bermain game?

Apakah tugas sekolah mereka terpengaruh?

Apakah anak Anda menjadi lebih jengkel, agresif, depresi daripada sebelumnya sebelum sering bermain game?

Waktu bermain bukan satu-satunya faktor yang menentukan apakah bermain game bermasalah atau membuat ketagihan bagi anak Anda. Ketika datang ke permainan yang bermasalah atau membuat ketagihan, faktor terpenting adalah tingkat prioritas yang diwakili oleh permainan dalam kehidupan anak-anak.

Jika permainan telah berubah menjadi prioritas hidup nomor satu, orangtua harus berhati-hati dan menetapkan aturan yang jelas dan ketat untuk mengukur waktu permainan sehingga anak akan memiliki cukup waktu dan energi untuk tetap kreatif dan aktif dalam pergaulan. Mereka dapat menikmati bermain dan tetap aman jika memiliki berbagai minat dan alasan untuk bangga pada diri sendiri.

Mencegah lebih baik daripada mengobati, meskipun anak saat ini tidak menunjukkan masalah apa pun, ada baiknya memiliki aturan yang jelas untuk waktu bermain yang sehat.

Terakhir, jangan panik! Kecanduan game agak jarang terjadi di antara anak-anak.