Mengekang Manifestasi Cyberbullying di Dunia Maya

Sudah hampir setahun sejak Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan wabah COVID-19 sebagai pandemi, dan orang-orang di mana pun telah melakukan yang terbaik untuk mematuhi aturan untuk tetap di rumah serta jaga jarak, dengan harapan bahwa dunia dapat kembali ke keadaan normal sesegera mungkin.

Seluruh keluarga saat ini terjebak di dalam rumah, dengan sebagian besar aktivitas sehari-hari mereka berlangsung dari balik layar. Dapat dikatakan bahwa memahami realitas baru sangat menantang bagi anak-anak, karena mereka kehilangan bagian penting untuk tumbuh dewasa di dunia saat ini.

Dari saat mereka bangun hingga tidur, hari mereka didominasi oleh dunia digital, mereka mengambil pelajaran secara online, berinteraksi dengan teman secara online, mengonsumsi banyak media online, dan bermain game online.

Namun, para profesional memperingatkan bahwa menghabiskan begitu banyak waktu untuk online bukan hanya tidak sehat, hal itu juga dapat menjadi pintu terbuka terhadap berbagai jenis risiko, yang utama adalah penindasan maya atau cyberbullying. Wajar jika setelah pandemi dan aturan jarak sosial, risiko penindasan maya meningkat.

Tanda-tanda penindasan maya?

Berlawanan dengan kepercayaan populer, cyberbullying tidak hanya terbatas pada media sosial, tetapi sering kali hadir di berbagai platform dan memanifestasikan dirinya dalam berbagai cara.

Dengan media sosial, cyberbullying dapat terlihat biasa saja pada pandangan pertama bagi pengamat biasa, terutama ketika pelaku menutupi tindakan mereka dengan membuat meme dengan lelucon yang hanya diketahui oleh mereka, target serangan mereka dan orang lain dalam kelompok sosial yang sama seperti teman sekelas. atau anggota lain dari tim olahraga, kelompok sosial dan seterusnya.

Atau, penindasan maya dapat disembunyikan dengan berlangsung di grup pribadi dan ruang obrolan, dengan materi yang sengaja dibocorkan kepada korban. Semua ini membuat tindakan itu sulit dideteksi. Namun, seringkali pelaku intimidasi tidak terlalu peduli dan akan meremehkan, mempermalukan, dan menyerang korbannya di depan umum untuk memberi rasa malu.

Sarang penindasan maya lainnya, tempat anak-anak menghabiskan waktu berjam-jam, adalah game online. Meskipun sebagian besar waktu serangan itu bermanifestasi dalam bentuk penghinaan, ejekan keterampilan bermain game, atau lebih umum kata-kata kotor yang dilemparkan oleh muatan truk, sejauh ini bukan satu-satunya jenis penindasan yang dapat dialami di arena pertempuran online.

Seringkali pemain akan memilih korban mereka dan kemudian akan terlibat dengan menghabiskan waktu dalam permainan untuk memberi rasa sesakit mungkin, dengan membunuh avatar online korbannya berulang kali, atau dengan melaporkan perilaku mereka secara tidak benar, membuat mereka dilarang. Ini membuat game tidak bisa dimainkan oleh korban.

Cara mencegah dan menghentikan pelecehan online

Nah, bagi orang dewasa yang pertama dan terpenting harus menyadari tanda-tanda peringatan bahwa ada sesuatu yang salah. Untuk melindungi diri mereka sendiri, anak-anak dapat secara drastis mengurangi penggunaan perangkat mereka, menjadi murung, atau bahkan menghapus akun mereka dan membuat yang baru.

Selain itu, cyberbullying tidak hanya ditangani setelah terjadi, orang tua harus aktif berdiskusi dengan anak-anak mereka tentang cyberbullying dan perangkap internet lainnya. Anak-anak harus tahu bahwa mereka dapat mempercayai orang tua dan guru dengan masalah mereka dan memercayai mereka.

Sebagai tambahan, orang tua dapat memilih untuk menggunakan Parental COntrol untuk memantau apa yang dilakukan anak-anak mereka saat online, meskipun beberapa orang mungkin menganggapnya sebagai pelanggaran privasi anak-anak mereka.

Anak-anak harus diberi tahu bahwa tidak ada yang pantas ditindas dan jika mereka melihat seseorang disakiti, mereka tidak boleh tinggal diam, tetapi angkat bicara dan beri tahu orang dewasa yang bertanggung jawab.

Penting juga untuk mendidik anak-anak tentang cara melaporkan insiden dan bahwa mereka harus menyimpan tangkapan layar dan catatan dari setiap kasus penindasan maya yang mereka alami secara langsung atau terlihat dilakukan terhadap orang lain. Selain itu, mereka juga harus diajari tentang berbagai alat yang disediakan media sosial dan platform game untuk melaporkan perilaku tersebut.

 

 

 

 

Sumber berita:

https://www.welivesecurity.com/