Penipuan Online Jual Nama Artis atau Orang Terkenal

Penipuan online selalu menjadi penipuan yang menarik untuk diperhatikan, sebagai salah satu favorit para penjahat dunia maya, jenis kejahatan siber satu ini seringkali memanfaatkan situasi atau peristiwa tertentu yang terjadi dunia, atau menyalahgunakan nama dan foto orang kaya terkenal, artis untuk membobol kantong korban.

Di Indonesia kasus ini juga kerap terjadi, misalnya saja nama artis dan YouTuber papan atas Indonesia, Baim Wong seringkali namanya dijadikan alat untuk menipu melalui Facebook dengan membuat Fanpage menggunakan nama salah satu acara beken Baim yakni Giveaway.

Nah, itu hanya contoh kecil saja, berikut ESET akan menjelaskan lebih lanjut penipuan online macam apa saja yangs ering terjadi di dunia maya.

Hadiah Cryptocurrency

Yang ini bisa dianggap bintangnya scam. Hadiah cryptocurrency palsu mungkin telah ada sejak cryptocurrency berhenti menjadi bidang dari penggemar Satoshi Nakamoto dan mulai membuat gelombang setelah mencapai liputan arus utama.

Untuk menjangkau sebanyak mungkin orang, pelaku menggunakan beragam kanal, sering kali membajak akun YouTube dengan pengikut dalam jumlah besar atau mencoba menyebarkan hadiah palsu melalui Twitter.

Mereka kemudian melanjutkan untuk meminta orang untuk mengirim uang digital ke alamat bitcoin, berjanji untuk menggandakan jumlahnya sebagai bagian dari giveaway. Seperti yang bisa Anda duga sekarang, para korban tidak akan pernah melihat sepeser pun cryptocurrency mereka lagi.

Untuk membuatnya tampak sah, penipu sering mencoba membuatnya tampak seperti hadiah didukung atau bahkan didanai oleh raksasa teknologi. Nama Bill Gates sering dicatut dalam penipuan ini, yang dengan sendirinya merupakan trik yang aneh karena pendiri Microsoft ini sering berbicara menentang cryptocurrency.

Namun, Elon Musk, di sisi lain, adalah penggemar berat cryptocurrency dan karena itu juga namanya sering dimanipulasi dalam hal penipuan serupa. Dalam salah satu serangan tersebut, nama bos Tesla dan SpaceX bahkan dimasukkan ke dalam alamat Bitcoin itu sendiri.

Facebook Live

Beberapa selebritas senang berinteraksi dengan penggemarnya dengan melakukan live streaming di platform seperti Facebook atau Instagram. Sementara penggemar menghargai upaya yang dilakukan seleb favorit mereka dalam membuat konten untuk mereka atau bahwa mereka menjawab beberapa pertanyaan mereka, scammers menggunakan video langsung untuk mengelabui penggemar setia agar mendapatkan uang.

Untuk tujuan ini, pelaku akan membuat akun palsu yang mencerminkan akun media sosial selebriti yang sebenarnya, termasuk postingan, gambar, dan video. Namun, nama tersebut akan salah eja atau dilengkapi dengan kata seperti “TV”, “Fanpage”, atau lainnya.

Kemudian dilanjutkan dengan live streaming video yang di posting atau di live streaming oleh seleb beberapa waktu lalu, dengan deskripsi yang berbunyi, “1000 orang pertama yang berkomentar akan menerima US$1.000”, dan dilengkapi dengan menggunakan trending hashtags untuk memudahkan dalam menemukannya.

Setelah penggemar berinteraksi dengan video scam tersebut, mereka akan mendapatkan pesan dengan petunjuk lebih lanjut tentang mengklaim hadiah mereka, yang mungkin melibatkan mengklik tautan ke situs web dan mengisi informasi pribadi mereka atau mengirim uang dari akun mereka. Dapat dikatakan bahwa mereka akan kehilangan uang dan data mereka dapat disalahgunakan untuk penipuan lebih lanjut.

Kegiatan amal

Jenis penipuan selebriti lainnya melibatkan pembuatan akun palsu yang meniru identitas selebriti dan menjangkau penggemar secara langsung melalui pesan. Ini dapat terjadi di platform media sosial apa pun, baik itu Facebook, Instagram, atau Twitter.

Taktiknya tidak terlalu canggih, korban akan menerima pesan langsung dari akun palsu tersebut dan penipu yang bertindak sebagai selebriti akan meminta mereka untuk berkontribusi pada amal yang konon mereka dukung. Atau, mereka juga dapat ditawari tiket ke konser pribadi yang tidak ada dan dalih lain yang akan meyakinkan mereka agar mau “menyumbangkan” uang mereka.

Seperti yang biasanya terjadi pada selebriti penipu ini, para korban akan kehilangan uang dan amal yang diklaim mereka dukung tidak akan pernah digunakan sepeser pun untuk amal.

Investasi

Strategi populer lainnya yang digunakan oleh penipu online untuk menghasilkan uang dengan cepat adalah dengan menipu korban yang tanpa disadari memasukkan uang ke dalam “investasi” yang diberi embel-embel didukung oleh selebriti.

Penipuan investasi bukanlah hal baru, dan mereka selalu menyampaikan pesan yang sama, gandakan investasi dengan cepat dan mudah sementara secara persuasif juga mengatakan bahwa hasilnya “dijamin”. Ini hanyalah perubahan lain dari konsep lama yang sama.

Skema ini biasanya berupa berbagai iklan popup yang berpura-pura sebagai artikel yang mengklaim laba atas investasi yang luar biasa, lengkap dengan tajuk utama yang bombastis seperti “selebriti X telah berinvestasi di perusahaan atau produk ini dan melihat investasinya berlipat ganda” atau “selebriti Z menyarankan Anda untuk berinvestasi, karena menjanjikan masa depan yang cerah”.

Namun, peluang investasi biasanya palsu; terkadang peluang investasi mungkin didasarkan pada yang nyata, tetapi uang tidak akan pernah disimpan. Artinya, satu-satunya yang akan menjadi kaya adalah para penjahat di balik skema tersebut.

Tips tetap aman

Menemukan penipuan seperti ini tidak membutuhkan banyak pekerjaan, termasuk berkat tindakan perlindungan yang diambil platform media sosial untuk membedakan selebritas sebenarnya dari penipu.

Jadi, ketika seorang “selebriti” menghubungi Anda, hal termudah yang dapat Anda lakukan adalah melihat apakah profil mereka sudahkah diverifikasi. Facebook, Instagram, dan Twitter semuanya menggunakan lencana terverifikasi dalam bentuk centang di sebelah nama pengguna.

Adapun berbagai amal dan peluang investasi, itu dapat diperiksa melalui pencarian Google cepat untuk melihat apakah itu asli. Jika mereka check out, untuk langkah aman Anda masih bisa menghubungi mereka secara langsung tentang apakah mereka bekerja sama dengan selebriti tertentu.

Singkatnya, cara terbaik untuk melindungi diri Anda sendiri adalah tetap waspada dan mempertanyakan segala sesuatu yang tampaknya sedikit mencurigakan. Dan menindaklanjuti kecurigaan itu bukanlah suatu hal yang salah.

 

 

 

 

Sumber berita:

https://www.welivesecurity.com