Pentingnya Hapus Akun Tak Terpakai Sebelum Diretas

Houseparty dikenal sebagai aplikasi video chat yang memiliki basis pengguna di 82 negara termasuk Indonesia. Kepopuleran aplikasi ini meningkat pesat di masa pandemi Covid19, pertumbuhan aplikasi dari pengembang games beken Fortnite, Epic Games mengalami pertumbuhan yang signifikan.

Houseparty sederhananya memungkinkan pengguna untuk melakukan panggilan video secara berkelompok kapan saja mereka mau. Ketika teman-teman Anda sudah lebih dulu memulai percakapan, Anda bisa melihat siapa saja yang tergabung dan segera ikut serta.

Menariknya, pengguna bisa mengundang teman-temannya untuk ikut bergabung dalam percakapan dari mana saja dengan membagikan tautan, baik melalui SMS, WhatsApp, Twitter maupun medium lainnya. Hal ini berarti Anda tak perlu menunggu teman-teman standby dan online di dalam aplikasi Houseparty untuk memulai percakapan.

Menurut data dari Apptopia, Houseparty juga mengalami rekor unduhan seluler, dengan instalasi melonjak dalam beberapa minggu terakhir. Selama 30 hari terakhir, Houseparty telah mendapatkan 17,2 juta penginstalan baru di iOS dan Android. Sementara menurut estimasi Sensor Tower, berdasar data yang mereka miliki, Houseparty telah diunduh sebanyak 28 juta kali.

Masalah Houseparty

Houseparty muncul di media karena berbagai alasan, termasuk beberapa pandangan negatif dari rumor bahwa beberapa akun telah diretas. Namun, ini tidak pernah terbukti dan dianggap sebagai kampanye kotor. Meskipun demikian, aplikasi ini populer di kalangan generasi muda karena memudahkan berhubungan dengan teman-teman mereka, dan tetap menjadi aplikasi 10 teratas selama masa-masa Pembatasan Sosial Berskala Besar.

Beranjak beberapa bulan, dan saat kita mulai kembali ke rutinitas normal, sekarang kita memiliki pilihan untuk bertemu lagi dengan sejumlah orang. Oleh karena itu, kemungkinan Houseparty tidak dihadiri dalam jumlah yang sama seperti dulu.

Seperti banyak aplikasi yang tidak digunakan di ponsel orang, ESET berasumsi banyak orang meninggalkan Houseparty menganggur di perangkat mereka daripada menghapusnya dan bahkan lebih sedikit yang mungkin menghapus akun mereka. Tapi apa manfaat dari menghapus akun daripada hanya menghapus aplikasi? mungkin begitu jika ada yang bertanya.

Houseparty, dan banyak aplikasi lainnya, mengumpulkan detail pendaftaran dasar seperti nama, alamat email, ulang tahun, nomor telepon, alamat, nama pengguna, dan kata sandi saat pengguna membuat akun. Mereka bahkan memiliki kemampuan untuk mengumpulkan informasi lokasi dari alamat IP Anda, dan beberapa aplikasi juga dapat membagikan semua informasi ini dengan pihak ketiga.

Hapus akun

Saat menghapus media sosial atau akun layanan online lainnya, sebagian besar dari kita mungkin berasumsi bahwa operator layanan akan menghapus semua informasi pribadi mereka dari sistem. Data tidak dapat lagi digunakan untuk penggunaan lebih lanjut seperti pemasaran, yang merupakan kemenangan untuk privasi dan kerugian untuk pengumpulan data massal.

Namun, dalam penelitian ESET, DITemukan bahwa tidak semua aplikasi mengikuti aturan penghapusan informasi bahkan ketika mereka mengatakan demikian. Buktinya, peneliti keamanan Saugat Pokharel dianugerahi pembayaran bug bounty sebesar US $ 6.000 setelah dia menemukan bahwa Instagram menyimpan foto dan pesan langsung pribadi di servernya lama setelah dia mengira telah menghapusnya.

Dan Instagram bukan satu-satunya nama besar dalam beberapa tahun terakhir yang melakukan pelanggaran ini. Tahun lalu, peneliti keamanan Karan Saini menemukan bahwa Twitter menyimpan pesan langsung yang dihapus selama bertahun-tahun, serta data yang dikirim ke dan dari akun yang telah dinonaktifkan dan ditangguhkan.

ESET memutuskan untuk menghubungi Houseparty dan bertanya kepada mereka apa cara terbaik untuk menghapus data saya dari server mereka. Tanggapan mereka cepat dan membantu:

“Umumnya, penghapusan akun adalah satu-satunya cara untuk menghapus data dari sistem kami. Mohon diperhatikan bahwa informasi identitas pribadi terkait akan dihapus setelah Anda memproses penghapusan akun.”

Ketika menghapus akun Houseparty, Anda membatasi penggunaan data dan menarik persetujuan untuk dilacak. Namun, kekhawatiran yang lebih besar adalah jika Anda tidak menghapus akun dan suatu hari perusahaan tersebut mengalami pelanggaran data, data Anda dapat dilihat dan semua informasi Anda dijual di dark web. Penjahat digital tidak akan pernah berhenti menyerang server dan jika data Anda termasuk yang dicuri, data itu dapat digunakan untuk merugikan Anda dalam banyak hal.

Bagi mereka yang masih mengingat Myspace, pada tahun 2005 itu adalah jaringan paling keren dan bisa dibilang salah satu situs media sosial paling awal dan paling populer. Itu adalah tempat yang bagus untuk menemukan teman dan bercanda ria.

Tetapi ketika Facebook dan situs lain datang dan mendominasi, ESET bertanya-tanya berapa banyak pengguna yang menghapus akun mereka atau secara tidak sadar memilih untuk tidak pernah masuk lagi. Dan apa yang terjadi, pada tahun 2016, kredensial masuk dan data terkait dari 427 juta akun Myspace dijual di web gelap, dan besar kemungkinan tidak semua akun tersebut adalah pengguna aktif.

Data yang dicuri ini termasuk kata sandi, jadi siapa pun yang menggunakan kembali kata sandi dapat kehilangan akses ke akun lain juga. Jika orang membiarkan akun mereka terbuka dan tidak digunakan, mereka berpotensi membiarkan diri mereka terbuka untuk serangan di masa depan.

Saran ESET adalah

    • Hanya memasukkan data pribadi jika benar-benar harus
    • Menggunakan VPN jika memungkinkan untuk aplikasi yang menggunakan atau bahkan menjual informasi Anda.
    • Ada baiknya juga menelusuri ponsel Anda, membuka aplikasi yang tidak digunakan itu untuk terakhir kalinya dan menghapus akun, daripada hanya menghapus aplikasi dan melupakan akun. Informasi yang terus ada mungkin tidak terasa berharga bagi orang lain, tetapi dapat digunakan secara jahat jika digabungkan dengan informasi lain tentang Anda dan dapat memiliki efek merusak jika digunakan dalam hubungannya dengan pencurian identitas atau penipuan bank.

Jadi, jika Anda sekarang ingin menghapus Houseparty, cukup buka aplikasi, tekan tombol pengaturan dan menuju ke tab “Privasi” yang akan memberi opsi untuk menghapus akun. Saat melakukannya, pastikan Anda juga melakukan operasi serupa untuk aplikasi lain yang tidak digunakan di perangkat Anda!