Seaman Apakah Smartphone Anak, Segera Ambil Tindakan

Jutaan anak di seluruh dunia menghadapi risiko berbahaya yang lebih besar karena kehidupan online lebih mendominasi karena terkekang oleh wabah Covid-19. Pandemi ini menyebabkan peningkatan waktu di depan layar yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Penutupan sekolah dan langkah-langkah pengendalian yang ketat berarti semakin banyak keluarga yang mengandalkan teknologi dan solusi digital untuk membuat anak-anak tetap belajar, terhibur dan terhubung dengan dunia luar, tetapi tidak semua anak memiliki pengetahuan, keterampilan, dan sumber daya yang diperlukan untuk menjaga diri mereka tetap aman saat online.

Menurut UNICEF lebih dari 1,5 miliar anak-anak dan remaja dipengaruhi oleh penutupan sekolah di seluruh dunia. Banyak dari siswa ini sekarang mengambil kelas dan juga bersosialisasi secara online. Menghabiskan lebih banyak waktu di platform virtual dapat membuat anak-anak rentan terhadap eksploitasi dan pelecehan seksual online.

Kurangnya kontak tatap muka dengan teman dan rekan seusianya dapat menyebabkan risiko yang meningkat seperti mengirim gambar seksual, sementara waktu online yang meningkat dan tidak terstruktur dapat memaparkan anak-anak ke konten yang berpotensi berbahaya dan kekerasan serta risiko yang lebih besar dari penindasan siber.

Keamanan online

Keamanan online adalah salah satu tantangan paling signifikan yang dihadapi orang tua di dunia modern, dengan peningkatan akses ke internet membuka jalan bagi cyberbullying, sexting, dan pelecehan, di antara bahaya lainnya.

Faktanya, hampir tiga perempat orang tua (70%) khawatir tentang aktivitas online anak mereka, menurut penelitian terbaru ESET, yang mensurvei 1.000 orang tua dari anak-anak usia 10-18 di Inggris. Risiko-risiko ini mungkin lebih mudah untuk dikendalikan pada komputer keluarga atau perangkat bersama lainnya, di mana aktivitas dapat dipantau, dan ancaman dapat dikurangi. Namun, semakin umum bagi anak-anak dari segala usia untuk memiliki telepon mereka sendiri, dengan 73% memiliki telepon seluler sebelum usia 12 tahun, dan ini menimbulkan serangkaian risiko potensial yang sama sekali baru.

Ponsel bekas

Anda mungkin membayangkan bahwa memastikan telepon aman dan terlindung dari risiko keamanan siber dimulai ketika mengeluarkannya dari kotaknya dan memulai proses pengaturan. Namun, tempat Anda membeli ponsel anak mungkin sama pentingnya dengan melakukan pengaturannya. Membeli ponsel bekas telah menjadi cara populer untuk menghemat uang tetapi ini dapat membahayakan pemilik baru.

Dengan lebih dari sepertiga orang tua (39%) mencari ponsel anak-anak mereka dari penyedia selain dari penjual resmi, banyak dari perangkat ini berasal dari teman dan anggota keluarga, situs online, atau toko barang bekas. Ada sejumlah besar data pribadi yang disimpan di ponsel, dan kecuali jika perangkat bekas yang digunakan telah dihapus sepenuhnya, informasi ini masih akan tersedia untuk pengguna baru.

Selain itu, bahkan ponsel yang telah rekondisi mungkin masih mengandung trojan dan malware, membuat pengguna dalam bahaya segera setelah mereka mulai menggunakan perangkat. Pastikan untuk membeli smartphone anak dari sumber tepercaya, atau bersiap kalah perang bahkan sebelum memulainya.

Phising

Bahkan profesional yang paling berpengetahuan luas dan berprofil tinggi pun rentan terhadap satu atau dua tautan phising. Anak-anak cenderung memiliki risiko serangan phising yang lebih tinggi, karena mereka mungkin kurang mampu membedakan tautan atau surel yang sah dari penipuan.

Banyak orang berpikir bahwa dirinya atau anaknya tidak akan menjadi sasaran serangan seperti ini. Faktanya, lebih dari separuh orangtua yang disurvei oleh ESET pernah mengalami serangan phising di masa lalu.

Ada sejumlah cara untuk mengurangi risiko ini dan membantu anak menavigasi internet dengan aman. Pendidikan adalah yang terpenting. Dengan berbicara kepada anak-anak seperti apa bentuk tautan phising, cara menemukan sumber tepercaya, dan apa yang harus dilakukan jika mereka tidak yakin tentang pesan yang telah mereka kirim, Anda dapat membantu mereka dalam membuat pilihan yang lebih banyak informasi tentang aktivitas online mereka .

Penelitian ESET juga menemukan bahwa bagi orang tua, usia rata-rata saat mereka memiliki ponsel pertama mereka adalah 24 tahun, dan penting bagi orang tua menjaga diri mereka tetap dalam lingkaran. Menginstal keamanan dan perlindungan virus pada telepon anak Anda dapat mengurangi potensi ancaman yang mungkin mereka hadapi, sehingga membatasi risiko secara signifikan.

Anda tidak harus melakukannya sendiri

Meskipun mungkin terlihat menakutkan untuk mencoba melindungi anak-anak  dari semua bahaya daring di ponsel mereka, Anda tidak harus melakukannya sendiri.

Cybersecurity akan selalu mengandalkan elemen kewaspadaan manusia, tetapi menginstal program antivirus tepercaya di ponsel anak dapat mengurangi risiko yang mereka hadapi.

Selalu update ini, luangkan waktu untuk mempelajari bagaimana fungsi-fungsinya bekerja, dan pastikan untuk membimbing anak tentang cara tetap aman saat online.

Ingat, bagaimanapun, pencegahan itu lebih baik daripada mengobati, dan pastikan perangkat lunak antivirus Anda sudah ada sebelumnya, karena Anda tidak pernah tahu kapan serangan siber mungkin terjadi.

Meskipun 80% responden dalam survei mengatakan mereka menganggap keamanan seluler itu penting, hampir setengah (45%) tidak memiliki produk keamanan siber yang terpasang di ponsel mereka.

Survei ESET menunjukkan bahwa lebih dari sepertiga orang tua (34%) cenderung menginstal perangkat lunak keamanan siber di perangkat seluler karena pengalaman pribadi dari masalah keamanan siber.

Ini menunjukkan bahwa hal buruk telah terjadi sebelumnya, apakah ini bersifat moneter, sosial, atau lainnya. Daripada menunggu menjadi korban, jauh lebih baik bersikap proaktif dengan fokus pada keamanan siber, dan memastikan bahwa smartphone anak terlindungi sejak awal.

Dengan 68% orang tua khawatir tentang aktivitas anak mereka pada ponsel mereka menjadi tidak aman, langkah-langkah sederhana ini akan membantu menenangkan pikiran dan membantu anak untuk menggunakan perangkat mereka dan internet secara bijaksana dan aman.

 

 

 

Sumber berita:

https://www.eset.com/blog