Tips Melindungi Perangkat Anak Jelang KBM

Dengan meredanya penyebaran virus COVID19 di seluruh Indonesia, pemerintah mulai melonggarkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) dengan menurunkan level sesuai dengan tingkat penyebaran virus.

Penyesuaian di lapangan dengan penurunan level memungkinkan anak-anak untuk bersiap kembali ke sekolah dan melakukan pembelajaran tatap muka.

Saat kegiatan belajar mengajar tatap muka mulai aktif, mereka semua akan membawa smartphone mereka, baik itu untuk berbagi catatan, bermain game atau mengambil bagian dalam media sosial, atau bahkan menggunakannya untuk menghadiri kelas jika itu dilakukan secara online.

Membiarkan dan membebaskan anak dengan perangkat mereka sendiri begitu saja, maka anak-anak mungkin akan kehilangan fokus dan dialihkan dari studi mereka dengan kegiatan yang mereka anggap lebih menghibur.

Dan tentu saja, kita tidak bisa melupakan ancaman siber yang selalu mengintai di internet, mulai dari cyberbullying, scam hingga predator anak. Untungnya, ada cara untuk mengurangi kemungkinan salah satu skenario ini terjadi dengan mengamankan ponsel cerdas anak-anak dan mengawasi aktivitas mereka.

Kata sandi

Mari kita mulai dengan dasar-dasarnya. Kata sandi yang aman adalah garis pertahanan pertama yang akan mencegah siapa pun, dan terutama dari para antagonis dunia maya dari mengakses data berharga anak-anak yang disimpan di berbagai aplikasi yang mereka gunakan. Kata sandi harus kuat dan aman dan mengikuti praktik terbaik pembuatan kata sandi.

Jika bingung bagaimana membuat anak bersemangat membuat kata sandi sambil mengajari mereka kebiasaan keamanan yang tepat, Anda dapat menggunakan panduan ESET tentang cara pembuatan pasphrase untuk membuat kata sandi yang fantastis.

Namun, jumlah kredensial akses yang diperlukan untuk menggunakan berbagai layanan cenderung menumpuk sehingga harus mempertimbangkan untuk menggunakan password manager atau pengelola kata sandi juga, ini akan membuat seluruh proses menjadi mudah dan anak-anak tidak perlu mengetikkannya secara manual setiap kali mereka menelusuri aplikasi di ponsel cerdas mereka.

Kunci

Saran berikutnya ini sebebarnya sangat umum, namun bahkan banyak orang dewasa tidak mengikutinya, gunakan kunci layar untuk mengakses ponsel. Sama seperti kata sandi, kunci layar mencegah orang mengakses perangkat. Ini adalah proses yang harus dijalani anak-anak begitu mereka mendapatkan smartphone pertama mereka.

Terutama karena, jika ponsel cerdas mereka dibiarkan tanpa pengawasan dan tanpa keamanan yang memadai, seseorang dapat mengobrak-abrik pesan atau media pribadi mereka, dan bahkan mungkin mengedarkan konten di sekitar sekolah dan materi tersebut dapat digunakan untuk perundungan siber. Ada beberapa pilihan kunci yang bisa Anda lalui, mulai dari kode sandi dan kunci pola hingga kunci biometrik.

Jika Anda mengincar opsi pertama, di mana disarankan untuk membuat kode sandi alfanumerik yang kuat, tetapi lebih baik lagi: opsi kunci yang berbeda harus digunakan bersama satu sama lain, jadi selalu pilih kombinasi fitur kunci daripada hanya satu. Kombinasi optimal akan menggunakan dua faktor otentikasi yang berbeda seperti kunci biometrik dan kode sandi.

Memasang solusi keamanan

Langkah selanjutnya adalah mengamankan ponsel cerdas anak menggunakan solusi keamanan yang bereputasi baik dan komprehensif. Ini dapat melindungi mereka dari sebagian besar jenis ancaman yang dapat mereka temui secara online.

Ancaman tersebut termasuk tautan yang meragukan dari sumber yang tidak dikenal yang dapat mengarahkan mereka ke situs web jahat yang dapat menginfeksi perangkat mereka dengan malware, atau menipu mereka untuk berpisah dengan kredensial mereka. Anak-anak cenderung sangat naif, sehingga perangkat lunak keamanan terkemuka dapat membantu Anda tenang mengetahui anak-anak Anda terlindungi dengan baik.

Pelacakan dan eksekusi jarak jauh

Anak-anak cenderung ceroboh dengan barang-barang mereka, mereka dapat salah menaruh ponsel cerdas mereka atau membiarkannya tergeletak begitu saja sehingga dapat diambil oleh siapa saja.

Sebagai tindakan pencegahan jika itu terjadi, yang terbaik adalah memasang dan mengaktifkan opsi “temukan perangkat saya”. Dua sistem operasi smartphone utama Android dan iOS, keduanya menawarkan solusi mereka sendiri dan bahkan beberapa pembuat smartphone menawarkan aplikasi mereka sendiri.

Pilihan mana pun yang Anda pilih, pastikan itu aktif dan berjalan sebelum Anda menyerahkan telepon kepada anak. Jika tidak dapat mengambil telepon, Anda memiliki satu lagi “fail-safe” dan fitur ini dapat menghapus telepon anak dari jarak jauh.

Pengawasan orang tua

Sikap terhadap parental control bervariasi; sementara banyak orang tua melihat anak-anak mereka banyak kelonggaran, yang lain cenderung mengambil pendekatan yang kontradiktif dan beranggapan internet itu gelap dan penuh teror dengan banyak larangan.

Namun, analogi terbaik adalah bahwa teknologi dan internet adalah pelayan yang baik tetapi tuan yang buruk. Meskipun demikian, parental control dapat menjadi alat yang berguna untuk memberikan kebebasan yang cukup kepada anak-anak untuk menggunakan ponsel cerdas mereka sambil memungkinkan orang tua untuk memantau aktivitas mereka dan menetapkan batasan yang sehat saat mereka mengajari mereka untuk menavigasi internet dan teknologi secara aman secara umum.

Parental control memungkinkan pengaturan batas waktu untuk aplikasi atau menguncinya sepenuhnya, menyaring konten yang berpotensi berbahaya dan tidak sesuai usia, membatasi mesin pencari untuk mendapatkan hasil yang aman dan aman, dan orang tua bahkan dapat menerima laporan tentang aktivitas anak-anak mereka, antara lain.

Didik mereka

Menggunakan berbagai alat dan fitur untuk menjaga anak-anak dan ponsel cerdas mereka aman dan terlindungi adalah hal yang bagus, tetapi itu hanyalah salah satu bagian dari teka-teki yang lebih besar.

Jika Anda ingin menanamkan kebiasaan keamanan siber yang tepat di dalamnya, lebih baik ajak mereka bersama dan jelaskan setiap bagian dari penggunaan smartphone, baik itu mengatur layar kunci, bertukar pikiran kata sandi bersama (bahkan jika Anda menggunakan pengelola kata sandi, Anda biasanya masih harus menetapkan satu kata sandi yang sangat kuat!), atau nilai solusi keamanan.

Dengan mengingat hal itu, jangan menghindar untuk membahas berbagai aspek media sosial dan bahaya yang mungkin ditimbulkannya, karena kecil kemungkinan mereka tidak akan menggunakannya di kemudian hari. Sebagai permulaan, Anda selalu dapat dengan mudah masuk ke media sosial dengan memulainya dengan salah satu jejaring sosial untuk anak-anak.